2013/04/04

Fenomena Dapat Result Exam...Hampa Macam ni Tak?

Sebulan selepas exam. Biasanya dalam tempoh inilah lecturer akan pulangkan kertas jawapan dan markah yang student dapat. Kadang-kadang ada tambahan info; carry marks, percentage, berapa orang yang failed atau dapat A dan banyak lagi.

http://3.bp.blogspot.com/-DmHVM2-gFkE/TfdfSryDkCI/AAAAAAAABkI/-VUaGsxiuMc/s1600/exam-results.jpg

Kali ini saya nak berkongsi satu situasi yang biasanya berlaku dalam tempoh sebulan ini.

A             : (Tengok markah dia dapat A-)
B             : (Tengok markah dia dapat E)
A             : B, hang dapat berapa? Nak tengok…
B             : Tak mau la, sikit ja. Rendah lagi dari hang.
A             : Hmm…aku pun dapat sikit ja...sedih…(sambil memuncungkan muka)
B             : Sikit apanya! Dapat A- banyak la tu! (dalam hati rasa nak sepak ja A ni)

Pernah mengalami situasi macam ni? Mungkin pernah kan, sama ada di tempat B atau mungkin juga di tempat A tapi tak perasan. Kalau lihat pada situasi di atas, kita dapat ringkaskan yang A ni sangat menyampah dan B akan rasa seperti direndah-rendahkan pula oleh A.

Sedar atau tak, kita selalu tak puas hati dengan apa yang kita dapat. Fitrah manusia kot, sentiasa nak lebih daripada apa yang diberi. Orang bagi A- nak A, orang bagi betis ayam nak paha ayam (betis ayam??? Ada ke?)

http://2.bp.blogspot.com/_O_SpcikSVVo/TAt0tpa6VCI/AAAAAAAAASA/R8wYjso4w0o/s1600/angry_baby.jpg

Tak salah nak lebih tapi biarlah sesuai dengan apa yang kita ada. Contohnya, kalau nak A kenala berusaha cara nak dapat A. Tapi kalau setakat usaha macam nak dapat D, lebih baik lupakan ja apa yang diinginkan tu.

Orang berjaya bukannya lahir-lahir ke dunia terus berjaya. Nak berjaya perlukan pengorbanan dari segi masa, tenaga dan mungkin harta. Kadang-kadang juga perlu gagal dulu sebelum berjaya. Orang yang cipta lampu mentol (tak ingat nama apa), sebelum dia berjaya hasilkan lampu mentol, beratus kali dia gagal dulu sebelum berjaya.

Ketidakpuasan hati kita ni sebenarnya menunjukkan bahawa kita ni tidak bersyukur dengan apa yang diberikan oleh Allah SWT. Sepatutnya, selitkanlah sedikit rasa bersyukur dalam diri kepada Allah SWT kerana sekurang-kurangnya kita masih diberi nikmat yang lebih berbanding orang lain.

Saya tak berniat nak mengarang panjang-panjang entri kali ni. Cukuplah saya ringkaskan dengan pesanan yang saya tujukan khas buat insan-insan A dan B dalam situasi di atas.

http://3.bp.blogspot.com/_4iWuUPiPLDY/S7ST6qpyqaI/AAAAAAAAAbY/bZfqHWeSeAo/s1600/thinkpositive-add.jpg

Jika anda A:
  • Bersyukurlah pada Allah SWT kerana markah anda masih boleh dibanggakan, sekurang-kurang tak failed.
  • Think positive dengan mengambil kira mungkin Allah taknak anda dapat A sebab takut nanti anda riyak/`ujub.
  • Mungkin usaha anda masih belum mencukupi untuk anda dapat lebih dari itu.
  • Kenali si B dulu sebelum bertanya soalan-soalan killer macam ni, sama ada dia boleh terima atau tak dan agak dia dapat berapa. Seboleh-bolehnya elakkan dari bertanya soalan macam ni. Takut ada yang sakit hati.

Buat si B pula:
  • Bersabar dan terima apa yang anda dapat dengan hati yang terbuka walaupun dah berusaha teruk-teruk. Mungkin Allah suka tengok anda berusaha bermati-matian.
  • Jangan menyampah dengan si A, mungkin dia ada matlamat yang tinggi untuk dia capai yang anda tak tahu pun.
  • Mungkin usaha anda juga masih belum mencukupi untuk anda dapat lebih dari itu.
  • Kalau si A tanya, jawab ja ‘alhamdulillah’ sambil tersenyum. Mungkin dengan cara ni anda boleh tenangkan jiwa anda.


Satu lagi pesanan tambahan untuk semua, kegagalan untuk mendapat empat mendatar dalam exam tidak sama sekali sudahpun menentukan bahawa anda tidak mampu berjaya di masa hadapan. Semuanya adalah ketentuan dari Allah. Yang penting, ingat pesanan orang tua-tua, ‘rajin dan usaha tangga kejayaan’.

http://madahannan.files.wordpress.com/2012/04/ilmu-bukan-pada-pointer.jpg?w=604&h=562

0 comments: